Jenis Bunga Langka di Indonesia

Indonesia memiliki berbagai jenis langka yang sangat sulit ditemukan di belahan lain dunia. Indonesia memang mempunyai tanah yang subur sehingga banyak bunga yang dapat tumbuh disini. Bunga langka ini biasanya sulit dikembang biakan dan tempat tumbuhnya cukup spesifik. Oleh karena itu, populasinya di alam sangat sedikit sehingga kita sebagai manusia perlu melestarikannya.

Salah satu upaya agar mereka bisa terus tumbuh dan dilihat anak cucu kita adalah dengan tidak menganggu jenis bunga ini yang tumbuh di alam. Jika anda mengerti mengenai teknik-teknik budidaya bunga tersebut, anda bisa juga mencoba untuk membudidayakannya. Tentunya anda harus mendapatkan izin dari pemerintah terlebih dahulu.

Jenis Bunga Langka

Paling tidak ada 5 jenis bunga langka di Indonesia,semuanya hanya tumbuh secara alami di negeri kita ini. Kelimanya tengah menghadapi ancaman kepunahan, baik dikarenakan faktor alami maupun akibat kegiatan manusia.

Kelima jenis bunga langka di Indonesia tersebut, adalah sebagai berikut :

Bunga Bangkai

Bunga bangkai atau dalam bahasa ilmiah disebut Amorphophallus titanium adalah sebuah bunga berukuran besar yang mengeluarkan bau seperti bau bangkai. Bunga ini tingginya dapat mencapai 4 meter. Saat bunganya mekar, bunga bagian luar akan berwarna putih sedangkan bagian mahkota berwarna merah keunguan. Bunga langka ini biasanya ditemukan di daerah sumatera tetapi saat ini mulai di konservasi di daerah lainnya untuk mencegah kepunahan.

Terdapat 2 fase di dalam siklus hidup bunga bangkai, yaitu fase generatif dan vegetatif. Pada saat fase vegetatif, ia memiliki daun dan batang semu dan tingginya dapat 6 meter. Pada saat fase vegetatif ini, jenis bunga langka ini juga menimbun cadangan makanan di dalam umbi. Ketika cadangan makanan dalam umbi cukup, bunga bangkai akan mengugurkan daun dan membuat batangnya layu. Setelah itu, bunganya akan muncul dari dalam tanah dan mekar selama seminggu.

Bunga Edelweis Jawa

Bunga edelweis jawa merupakan bunga langka yang berasal dari jawa. Bunga ini dikenal sebagai bunga abadi karena bunga ini dapat tetap segar dalam waktu lama meskipun sudah dipetik dari tangkainya. Bunga edelweis ini berwarna putih kekuningan atau kecoklatan. Tanaman edelweis dapat tumbuh hingga mencapai 8 meter dan diameter batangnya bisa mencapai 10 cm.

Hidup tanaman ini bisa melebihi manusia, karena jika tidak mengalami gangguan tanaman edelweis bisa hidup hingga ratusan tahun. Sayangnya tanaman ini sudah cukup susah langka sehingga saya masukkan ke dalam daftar macam macam bunga langka di Indonesia. Jika beruntung anda bisa menemukan tanaman ini di gunung papandayan, gunung gede dan gunung rinjani. Walau begitu sebaiknya anda jangan mengambil bunga edelweis ini supaya tidak semakin membuat bunga ini punah sehingga tetap bisa dilihat oleh anak cucu kita.

Bunga Rafflesia Arnoldi

Banyak orang menyamakan bunga rafflesia arnoldi dengan bungai bangkai. Hal ini dikarenakan bunga raflesia memiliki bau busuk seperti yang ada pada bunga bangkai. Padahal secara bentuk fisik bunga ini sangat berbeda dimana bunga raflesia memiliki warna bunga berarna merah. Bunga raflesia merupakan bunga parasit yang hidupnya menumpang pada tumbuhan lain. Tanaman ini menghisap zat organik dari tanaman inangnya, saat zat organik yang dimiliki tanaman inangnya habis, maka tanaman ini akan mati.

Tanaman ini tidak berakar, berdaun ataupun bertangkai. Morfologinya hanya terdiri dari bunga yang berdiameter mencapai 1 meter dan berat sekitar 11 kilogram dan sebuah jaringan merambat yang disebut Tetrastigma. Bunga raflesia jumlahnya di Indonesia sudah sangat terbatas dan dapat ditemukan di taman nasional bengkulu. Jenis bunga ini menjadi langka karena antara bunga jantan dan betina jarang mekar secara bersamaan. Oleh karena itu, pembuahan jarang sekali terjadi yang menyebabkan tanaman baru sangat jarang muncul secara alami.

Bunga Anggrek Hitam

Bunga anggrek hitam adalah bunga yang cukup berbeda dengan bunga anggrek lainnya. Bunga ini memiliki labellum berwarna hitam dengan garis garis berwarna hijau dan berbulu. Bunga anggrek hitam mulai langka ditemukan dikarenakan habitat aslinya di hutan pulau sumatera dan kalimantan semakin berkurang secara drastis. Bahkan di pulau sumatera bunga ini hampir tidak ada lagi jumlahnya dan sekarang di Indonesia hanya tinggal di kalimantan timur.

Walaupun dinamakan anggrek hitam, mayoritas bagian bunganya sebenarnya berwarna hijau. Hanya bagian labellumnya saja yang berwarna hitam, dilabellumnya ini terdapat pula garis-garis hijau dan berbulu. Sedangkan bagian kelopak dan mahkota bunganya berwarna hijau muda. Bunganya ini memiliki bau yang cukup harum, tanaman ini biasanya mekar pada bulan maret dan juni.

Bunga Anggrek Tebu

Anggrek tebu merupakan jenis bunga anggrek yang terbesar. Bahkan bunga ini dalam satu rumpun beratnya bisa mencapai 1 ton dan tinggi mencapai lebih dari 3 meter. Tiap malai dari tanaman ini dapat tumbuh hingga ketinggian 3 meter dan dalam setiap malai terdapat puluhan atau bahkan ratusan kuntum bunga yang indah. Ukuran bunganya juga lumayan besar, yaitu memiliki diameter sekitar 10 cm. Karena ukurannya yang raksasa itu, orang inggris menyebutnya dengan sebutan Giant Orchid.

Bunga anggrek tebu ini memiliki warna cokelat dengan bintil bintil hitam sehingga mirip seperti warna kulit macan. Bunganya dapat mekar dalam waktu lama, bahkan setelah batangnya dipotong dan ditaruh di vas bunga berair bunganya dapat mekar selama sekitar 2 bulan. Karena keunggulannya tersebut, banyak orang ingin mengoleksi jenis bunga langka Indonesia ini dirumahnya. Sayangnya karena bunga ini merupakan salah satu bunga yang dilindungi di Indonesia, untuk mendapatkannya sangat susah. Selain membutuhkan uang dalam jumlah besar, anda perlu mengurus persyaratan lainnya ke pemerintah agar dapat memilikinya secara legal.